Monday, 8 July 2013

MENGIMBAU KENANGAN LALU...

Mengintai kembali daerah sepi itu setelah hampir sekian lama saya tinggalkan…hati terdetik ‘Ya Allah…macamane suatu waktu dahulu aku harungi nya keseorangan di sini…?’ 10 tahun bukan masa yg singkat untuk berlalu begitu sahaja tanpa secebis kenangan paling berharga…Di situ terukir pahit manis sebuah kehidupan…di situ terpahat erti sebuah kemanusiaan…di situ terabadi sejuta kenyataan, kemanisan dan kepahitan. Tempat jatuh, bangun, tersungkur, demi menyempurnakan tuntutan kehidupan yang hakiki….
____________________________________________

Dua minggu sebaik lafaz ‘Aku terima nikahnya…’ oleh suami tercinta, kami terpisah demi tuntutan kerja. Kami hidup berasingan, dia di Kl saya terlontar ke daerah sunyi itu. Ikatan sebagai pasangan suami isteri cuma dapat dirasai setiap hujung minggu. Tiada jalan pintas utk kami bersatu waktu itu. Tiada istilah pertemuan di ‘alam maya’…facebook, twitter, skype, whatsapp, wechat…semua belum wujud zaman itu. Masih teraba-raba guna emel & handphone yg coverage nya asyik tenggelam timbul.

Di daerah itu saya hidup…bertemankan sunyi dan sepi. Alhamdulillah, ada kawan-kawan yang mengundang rasa ceria, meniup semangat di saat hati rasa tak bermaya…Alhamdulillah…dengan kekuatan tuhan kurniakan utk saya selama 10 tahun di situ. Dari menjadi isteri sehingga menjadi ibu beranak satu. Waktu itu seperti tiada rasa kepayahan…tiada makna sukar…tiada istilah derita…semuanya berlalu dengan bersahaja. Cuma kini, bila di singkap semula tabir 10 tahun lalu di daerah itu, baru saya sedar betapa peritnya perjuangan dulu…sukarnya dalam keterasingan menelusuri jalanan hidup begitu.

Cuti hujung minggu yg tak sama
Petang Khamis, ramai kawan-kawan yang dah balik kampung. Jumaat adalah hari paling sunyi. Suami akan sampai paling awal jumaat malam if naik flight. Kalau naik bas, sabtu jam 3 or 4 pagi baru sampai. if suami dtg dgn bas, sementara menunggu suami sampai malam itu, saya akan tidur bertemankan quran di tangan. Memang saya seorang yang teramat penakut dan susah lena if kena tidur sorang malam-malam. If suami dtg naik flight, saya akan memandu selama 45 minit utk jemput dia di airport..last flight mendarat jam 12 mlm. Hari sabtu bebas tanpa gangguan. Ahad saya kerja. Kelas kadang-kadang sampai jam 7 petang.  Terpaksa tinggalkan suami sorang-sorang kat rumah. Tapi nasib baik tinggal dlm  kuarters…sementara tunggu kelas ptg, sempat balik lunch dgn suami. Balik dr kerja, kena bergegas hantar suami ke perhentian bas atau aiport. Selalu ada kawan yang menemani… pernah juga saya sorang-sorang balik dari hantar suami…mlm2 memang mengerikan memandu berseorangan dlm gelap, kiri kanan cuma hutan dan bukit. Lampu jln memang tak de..cuma cahaya bulan yang menerangi. Masa tu, baca ayat2 quran tak berhenti, bawak kereta rasa mcm bwk kapalterbang.

Pernah bas yang suami naik utk balik kl mati di tengah jln. Saya terpaksa memandu selama 2 jam untuk ambik dia dan kami terpaksa patah balik ke airport, suami terpaksa ambik flight balik kl coz dah lewat utk ke tempat kerja pagi esoknya. Alhamdulillah..hampir setiap minggu suami akan pulang. Paling lama 2 minggu kami tak bertemu. Bila cuti semester, giliran saya turun kl. Ikut ape yang tercapai, dgn bas or flight. Pernah sy naik bas pada petang hari…passenger cuma saya sorang..,yg lain cuma drebar bas & kelindan. Dekat nak sampai Rawang, bas mati. Masa tu hari dah gelap. Dalam gelap sunyi sepi, kiri kanan highway…kiri kanan cuma hutan dan dalam perut bas pula cuma saya, drebar bas dan kelindan…Alhamdulillah, tuhan lindungi saya dan kurniakan org-org yang baik mengelilingi saya, tiada yang tak baik terjadi. Suami datang ambil dari KL. Nasib baik dah dekat nak sampai.

Masa Mengandung
Mengandung anak pertama sorang-sorang. Alhamdulillah…awal pregnancy & sepanjang masa pregnant, saya tak pernah alahan. Malah selera makan begitu baik sekali. Ada masa-masa tak larat nak pusing stering kereta dengan perut yang dah memboyot, saya cuma beli bekalan telur…masak nasi utk dinner & goreng sebiji telur…saya mkn dengan begitu berselera sekali…berkuah kan kicap. Tiap2 hari itu lah menu saya sementara menunggu kedatangan suami di hujung minggu untuk menikmati menu makanan di luar. Tiada istilah nak bermanja dengan suami mintak mengidam itu ini…tiada sedara nak minta dihantarkan ke sana ke mari di saat tubuh lemah membawa diri…tiada mak ayah untuk mengadu di saat kesakitan menjenguk diri…

Sehingga sarat, baby kuat menendang dinding perut saya setiap mlm. Masa tu bila tidur sorang-sorang selalu saya pasrah ‘Ya Allah, sudah mahu melahirkan ke aku…?’ selalu jugak rasa suspens apalagi bila teringat citer kawan saya, melahirkan anak di kuarters itu bertemankan suami…x sempat nak pergi hospital…kilinik paling dekat pun dalam 12 km. Last-last suami dia sendiri yang kena potong talipusat baby. Ambulan cuma sampai setengah jam kemudiannya. Sekurang-kurangnya di saat getir itu dia masih ada suami menemani… Saat saya mahu pulang ke kampong untuk melahirkan pun, sorang-sorang mengusung beg berat ke airport kerana tugasan suami tidak membolehkan dia menemani. Alhamdulillah…hanya tuhan yang sentiasa mengiringi dan menganugerahkan segunung semangat buat saya yang lemah waktu itu.


Saya, Suami dan  dan Baby
Pengalaman mengasuh anak pertama memang mendebarkan. Semuanya baru bagi saya apalagi status anak bongsu membuatkan saya tidak betah untuk melakukan semua perkara yang berkaitan dengan baby. Dari menyusukan, memandikan, memakai dan menukarkan lampin, mendodoikan, semua itu asing buat saya. Alhamdulillah, 7 bulan di bawah jagaan mak di kampung dan kami pasti balik menjenguk baby seminggu skali. Biarpun penat travel tiga penjuru (selatan-utara-timur) tapi hati saya puas dan sentiasa menikmati dan hargai setiap saat bersama suami dan baby.

Dari Kl suami akan naik ke utara ambik saya. Dari situ, kami akan balik ke Timur lepas rindu pada baby. Tak sampai 24 jam, kami balik semula ke utara dan suami turun semula ke KL. Hidup memang amat celaru waktu itu tapi sehingga ke hari ini, saya tetap hargai setiap saat dan pengalaman yang kami harungi. Bayangkan disebabkan tiadanya direct flight ke negeri saya, kami terpaksa menaiki bas…perjalanan dengan bas dalam 8 jam utk sampai. Belum sempat melepas lelah, kami terpaksa bergegas balik semula…dengan bas juga. Hidup saya (lebih-lebih lagi suami) sudah terbiasa dengan kebisingan enjin bas dan debu-debu minyak hitam yang memualkan…hingar bingar laungan jerit pekit di stesen-stesen bas sudah sebati dengan jiwa saya biarpun ikutkan hati saya impikan yang terbaik… ie perjalanan yang lebih selesa. Tapi itu saja pilihan yang saya ada…untuk memandu kenderaan sendiri memang tidak berbaloi kerana dibatasi had masa dan tenaga.

7 bulan kami harungi rutin begitu…sehingga lah usia anak kami 7 bulan lebih, saya diberi kepercayaan oleh emak untuk menjaganya sendiri….

Saya, Baby & Makcik
Alhamdulillah, akhirnya baby tinggal dengan saya dan ditemani makcik, mak sedara sebelah mak. Makcik dah agak berumur tapi masih boleh buat kerja-kerja ringan. Sejak dari itu…bermula lah corak kehidupan saya sebagai seorang ibu yang sempurna. Semangat dan cerianya lebih terasa tapi perasaan berdebar2 dan kurang yakin untuk beri yang terbaik pada baby sering menggusarkan hati saya… Alhamdulillah, baby saya tak banyak kerenah…itu lah indahnya perancangan Allah. Tiadanya suami dan keluarga di sisi, DIA anugerahkan saya banyak kemudahan lain yang tidak terhitung nilainya…saya dikurniakan tenaga yang kuat semasa pregnant, tiada rasa loya dan lemah…masa angkat barang-barang untuk pindah ofis pun, ke hulu ke hilir sorang2 dengan usia kandungan yang masih muda waktu itu… Komputer dan CPU yang berat dan buku-buku yang tebal saya cepung sendirian dari meja ke meja. Saya tak pernah rasa alahan… dan DIA takdirkan baby saya begitu mudah untuk diuruskan, tak pernah menangis lama-lama, tak pernah diserang penyakit atau demam yang serius dan tidak terlalu aktif untuk dikawal sepanjang proses pembesarannya.

Bayangkan cuma saya dan makcik yang sudah tua dan lemah kudratnya….sungguh ada kawan2 yang dtg menjenguk skali skala, tapi hakikatnya cuma kami bertiga sepanjang masa di rumah yang letaknya di pinggir bukit dan hutan itu…. Sebut lah bintang apa yang tidak ada di kawasan pedalaman seumpama  itu. Pernah semasa saya sedang melayan baby di ruang tamu, lipan bara sepanjang 6 inci menyelinap masuk berhampiran tilam baby… ya Allah…getirnya saat itu bersendirian berlari mengendong baby untuk minta pertolongan jiran sebelah rumah… ….malah kala jengking yang gelap hitam pekat dan sama size nya dengan tapak tangan saya juga pernah menerjah ruang dapur rumah saya… Alhamdulillah, DIA berikan saya jiran yang yg sangat baik dan prihatin…Kami saling mengambil berat. Pernah sekali suami jiran saya jatuh dari atas siling masa sedang membaiki atap rumah….masa tu hari jumaat, seluruh penghuni blok kuarters dah balik kampung. Dengan masih berbaju tidur, terketar-ketar saya memandu untuk menghantar suaminya yang cedera ke klinik. Anak2 yang masih kecil semua terpaksa tinggal dgn makcik sekejap. Kelam kabutnya waktu itu sungguh membuat saya betul2 panik dan sesak nafas. Itu lah tragedi ngeri yang masih jelas dalam ingatan…saya memandu dalam keadaan isteri yang sedang menangis tersedu-sedu dan suaminya yang luka berdarah membuak2 di tangan akibat terkena serpihan zink atap rumah. 

Terima kasih ya Allah…dalam kepayahan, saya masih diberi peluang untuk menyempurnakan sebuah kehidupan.

Hujung minggu sebelum suami dtg, saya akan bergegas ke pasar…dengan  menolak stroller dan kadang2 mengendong baby sebelah tangan dan sebelah lagi sarat membimbit plastik sayur, ikan dan ayam…berjalan beriringan dengan makcik yang langkahnya agak perlahan…itu lah rutin saya. Petang-petang, kami masuk kampus untuk tengok rusa di taman. Sekali sekala ditemani kawan2 lain,  kami bawa anak-anak mandi kolam… Itu je hiburan yang ada…cukup untuk mengisi ruang waktu yang sunyi…

Saya banyak terhutang budi dengan makcik yang sangat baik hati, menjaga dan melayan baby dengan begitu baik sekali. Malah lebih dari itu…kasih sayang makcik jelas terpapar  untuk baby. Makcik yang selalu sabar dan tak pernah marah. Dari kecil, saya selalu perhatikan semua orang menggunakan tonasi yang agak tinggi dan kasar tiapkali berbicara dengan makcik disebabkan sikap makcik yang agak lurus dan naïf… Jalanan hidup makcik tidak begitu indah…Dia terpaksa berkongsi kasih dengan 3 orang madunya yang lain tapi makcik tak pernah berkisah soal hati dan perasaan, tak pernah membentak setiapkali haknya sebagai seorang isteri paling tua dipandang sepi….itulah makcik yang saya kenali.


Al-Fatihah untuk arwah Makcik Yah yang telah bersemadi pada  21 Oktober 2011…semoga ruh arwah tenang di sana…Amiiin.

Pemergian makcik yang agak mengejut amat menyentap jiwa seorang ‘baby’ yang pernah menerima belaian darinya 13 tahun yang lalu….anak saya menangis teresak-esak sebaik dikhabarkan dengan berita pemergian makcik. Sehingga kini, dia masih mengulang-ngulang setiap detik bersama makcik…saya sedar, ada sendu pada setiapkali bicara dan ceritanya tentang makcik. Ada sepi dan rindu bertamu di situ…

Kali terakhir kami menatap wajah makcik sebelum diusung ke perkuburan, wajah itu begitu tenang dengan senyuman paling indah; dalam lena yang sungguh nyenyak!

Saya, baby dan 5 orang maids!!!
Percaya atau tidak sehingga anak saya berusia lima tahun, seramai lima orang maid silih berganti…(to be continued).


Thursday, 24 January 2013


SELEPAS TIGA TAHUN….SAYA RINDU DIA YANG DULU

Sungguh saya katakan,  selepas tiga tahun,  hati saya tidak boleh ditipu lagi. Saya betul-betul mengalami sepi dan rindu yg dulunya saya tepis dengan penuh rasa keegoan. Saya amati setiap rintihannya dan saya terhumban dengan rasa pilu yang membungkam….semua yang dulunya remeh kini menerjah. Betapa saya kembali cuba memahami dan menghargai setiap bicara sayunya waktu itu…

“Mak, boleh tak saya tak nak tinggal di sini…saya masih kecil. Saya janji, saya akan jadi anak yang baik… tapi tolong benarkan saya sekolah dekat dengan rumah. Saya tak biasa rutin di asrama….”

Kurang 10 minit dia akan menelefon lagi,
“Mak, boleh tak datang malam esok…saya rindu mak dan ayah…”

Dan setiap hujung minggu kisahnya,
“Mak, boleh tak buat surat, saya sakit dan saya nak balik awal…”

Hampir setengah tahun saya lalui drama yang sama hingga sampai ke tahap bicara saya agak keras,
“Mengapa awak tak faham-faham lagi….?? kami dah pilih sekolah terbaik untuk masa depan awak. Awak kena belajar berdikari. Awak tak boleh selalu bergantung pada kami lagi….Nanti bila kami dah tiada, awak nak kena uruskan diri sendiri jugak. Dah, jangan telefon lagi dan jangan sebut-sebut lagi pasal nak pindah sekolah!!!”

Kalah dengan kekerasan itu, dia luahkan atas setiap helaian dan ruang kertas yang ada….diukirnya besar-besar ayat-ayat begini,
”MAK DAN AYAH, TOLONG MAAFKAN SAYA KERANA TAK DAPAT JADI ANAK YANG BAIK, SAYA NAK PINDAH SEKOLAH….”.

Tahun pertama bersulam cerita….bila dia sudah pulih dan selesa, dia ceritakan semua pada saya….
”Mak, saya kena suruh macam2 dengan seniors masa tu. Satu mlm jam 12, senior minta saya ambilkan buku dekat bangunan sekolah yang jauhnya 100 meter dari asrama. Saya takut sangat tapi saya pergi jugak sorang-sorang sambil bawak Quran di tangan. Masa tu semua lampu dah tutup…”

Cerita nya lagi dengan nada separuh serius,
“Waktu makan kat dewan makan, senior mintak saya ambikkan makanan, bila saya nak ambik makanan utk saya, pakcik dewan makan tak bagi coz dia kata saya dah ambik tadi….Lepas balik prep, kadang-kadang tiap2 mlm saya kena basuh baju seniors….”

Saya renungi wajahnya yg penuh naif dan tidak berdosa...Menggetap bibir saya menahan geram tapi dia mohon sungguh2, jangan dilaporkan setiap kejadian kerana dia sudah biasa dan zaman itu pun telah berlalu. Lagipun katanya, semua itu perlu untuk membentuk generasi yang kental jiwanya.  Hmmm…keliru sungguh saya dengan jawapan itu…

Selepas tiga tahun berlalu, bicaranya agak sepi; bicaranya secara total berubah rentak dan tonasi….
“Mak, minggu ni boleh tak datang sekejap sahaje coz saya ada tuition…”

“Mak, minggu ni boleh balik tapi dtg ambil lewat sikit, saya ada projek dengan member2 nak kena siapkan…”

“Mak, minggu ni boleh outing tapi saya nak stay kat hostel je, seronok dengan member2…”

Dia yang kini tidak lagi dengan sikap manja dan keanak-anakkannya…dia yang kini sudah meniti remaja dan tiada lagi bicara sayunya…dia yang jarang-jarang lagi telefon saya untuk ucapkan “I miss you mum…” cepatnya masa beredar. Sungguh setakat ini saya mampu membentuk dia menjadi insan yang tabah dan berani….tapi sungguh, selepas 3 tahun berlalu, SAYA RINDU DIA YANG DULU….


Dear Son
“Try to understand that our age is not lived but survived.
Some day you will discover that,
despite our mistakes,
We always wanted the best thing for you and that we tried to prepare the way for you…we love you son…”

Luv always, MUM