Tuesday, 4 October 2011

MIMPI TENTANG RINDU.....

Pagi yang dingin, di saat saya ingin membuka mata untuk bangkit solat subuh, terasa agak sukar dan seperti terjahit kedua-dua belah kelopak mata. Bila sentuh pipi, rasa basah kedua belah pipi. Ada airmata rupanya…..mimpi sedih benar agaknya malam tadi. Cuma saya masih tak mampu mengingati peristiwa apa yang mengundang rasa sayu hingga mengalir airmata. Sudah sekian lama, jarangnya air mata ini mengalir, itu tandanya hidup saya sentiasa ditemani kebahagiaan, Alhamdulillah…

Masa air wudhu pertama membasahi muka, saya tetiba rasa sayu. Masih berusaha mengimbas kembali apa yang saya alami dalam mimpi sebelum azan subuh tadi. Semuanya masih kabur dan berbalam2. Saya solat subuh, selesai solat subuh, wirid dan doa, saya duduk bertafakur sejenak. Ada rasa rindu sebaik sahaja saya cuba mengingati mimpi tadi. Satu-satu adegan dalam mimpi cuba saya kutip dan cantum kembali…

‘Bermula dari bilik study, hampir siap semua tugasan tapi malam semakin tua, sunyi pun mengundang sedikit rasa ketakutan. Lalu saya kemas semua barang-barang untuk pindah ke bilik tidur utama. Tangan cuma ada dua, tapi banyak pula barangan hendak dipegang dan bawa. Saya angkat laptop sebelah tangan, pegang handphone dan buku-buku dengan tangan sebelah lagi. Masa melangkah keluar, wayar laptop terjatuh….susahnya saya terpaksa terbongkok2 tunduk, masa tu saya nampak ada tangan tolong angkat wayar laptop yang panjang dan berikan pada saya, dengan cermat wayar itu diletakkan atas laptop supaya ianya tidak jatuh lagi. Lalu saya tak jadi tunduk. Ada rasa lega bila ada yang mahu membantu….bila saya dongak untuk melihat tangan siapakah yang menghulurkan bantuan tanpa dipinta…saya nampak dalam kabur… wajah arwah ayah, seperti biasa dengan tenangnya tersenyum ke arah saya. Wajah itu yang sentiasa saya rindukan sejak 4 tahun dulu. Wajah itu yang sentiasa mengundang rasa sebak dalam setiap doa-doa saya lepas solat. Tanpa sepatah kata, tanpa secalit bicara….mimpi itu pun berhenti di situ’

Itulah jawapannya untuk airmata yang mengalir…untuk sebuah mimpi yang sedih, mengundang kerinduan yang tak pernah padam.

Pagi itu benar-benar meruntun rasa sayu. Selesai al-waqiah, saya terus sambung baca surah al-fatihah dan yasin untuk hadiahkan kepada arwah ayah. Semoga Ruhnya tenang di sana dan ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Amiiin…

2 comments:

  1. sedihnyo sue...mungkin arwah ayah pun rindo ko sue...kak long teringin nk anak2 kak long kenal ayah...i'll keep on praying...al-fatihah untuk ayah

    ReplyDelete
  2. sedih kaklong....sokmo2 sue stay up soghey2 kat dale study room, bilo takut jah sue teringat arwah sokmo tunggu sue maso sue study time sekolah dulu....huhuhu

    ReplyDelete