Thursday, 7 July 2011

KOMEN ATAU NASIHAT?

Kesunyian malam menggamit segala peristiwa yang terukir di siang hari. Lalu saya teringat pada sesuatu yang kurang menyenangkan lewat petang semalam. Seorang kawan dengan selambanya kata pada saya,

“Jangan terlalu baik dan lembut, nanti orang susah nak hormatkan kita, nanti orang senang pergunakan kita…”


Saya tidak pasti samada itu adalah komen atau nasihat. Tapi secara warasnya saya masih boleh bezakan di antara nasihat dan komen. “Nasihat” lahir dari keikhlasan dan hati yang tulus. Kata-kata nasihat tepu dengan kelembutan, iramanya penuh mendamaikan dan aromanya mampu menyejukkan hati yang panas dan penuh celaru. “Komen” pula lebih lantang, ada unsur kekerasan pada nada kata-kata yang berbicara. Justeru, saya lebih yakin kata-kata yang tersembur dari mulut kawan saya tadi adalah satu “komen” kerana tonasinya terlalu keras. Lebih dari itu, kata-kata tersebut keluar dari mulut seseorang yang mempunyai karakter yang agak tegas dan ada masa-masanya garang. Nyatanya, saya boleh terima nasihat yang ikhlas tapi bukan komen yang lantang dan sinis. Lalu saya terus jawab:


“Ini karakter asli yang Allah anugerahkan kepada saya dan saya amat selesa dengan cara saya. Saya tidak kisah apa yang orang akan buat atau ambil kesempatan pada saya, janji saya tahu harga diri saya dan di mana saya harus berdiri. Prinsip saya cuma satu, kalau saya buat baik dan selalu tolong orang, saya tak pernah harap orang akan buat baik jugak atau tolong saya balik…tapi saya cuma doa semoga Allah permudahkan perjalanan hidup saya dan tolong saya semasa saya memerlukan pertolongan….”


Ayat itu mati di situ walaupun ikutkan hati mahu saja saya berbicara dengan panjang lebar. Tapi cukup lah yang zahirnya terucap begitu, selebihnya saya boleh coret dan luahkannya di sini. Luahan melalui bicara hati lebih memberikan kepuasan dari berbicara melalui kata-kata. Untuk kawan tadi, saya cuma ingin tinggalkan pesanan begini:
 
“Dalam hidup ini, kita cuma perlu jadi diri kita sendiri. Tidak perlu habiskan masa komen karakter orang lain sedang perlakuan sendiri masih belum tentu terpuji. Siapa kita untuk perlekehkan orang lain dan kita seharusnya tidak perlu menjadi “orang lain” untuk sebuah kehidupan...."