Thursday, 7 April 2011

AN

“Auntie, sihat ke? Cuti sekolah ni g mana…?” Satu sms yang aku terima pagi tu benar2  mengundang rasa sayu. Kegembiraan percutian di Melaka masa tu sedikit terusik.  Dah lama tak terima khabar berita darinya. Cepat2 aku balas, “Auntie tak g mane…An tengah buat ape tu?” tak sanggup aku kongsi ape yang aku sedang nikmati, bimbang jiwanya tercalar. “An pun tak g mana, abah taklih cuti, An tengah lipat kain…cuti sekolah ni An kerja kat café  Cik Ngah.”
Aku sekadar mampu menarik nafas dan melepaskan satu keluhan yang panjang.  Anak berusia 13 tahun itu terlalu muda untuk melalui semua itu. Satu keakraban yang paling indah pernah aku kecapi bersamanya suatu masa dulu kini kian jauh dan pudar. Sejak lahir, An membesar bersama-sama anak lelakiku, K. Usia mereka sebaya cuma An 47 hari lebih dewasa. Akrabnya hubungan aku dan ibunya telah diwarisi oleh An dan K. Mesranya hubungan mereka sehingga pernah berkongsi jenama dan tin susu yang sama. Sejak lahir, banyak masa An habiskan bersama aku, K dan bibik. An anak yang cerdik dan keletah.
DIA ibu kepada An. Sahabat yang aku kenali sejak sekolah menengah lagi. Setiap hari di dearah itu lewat musim lalu, kami lalui rutin yang sama. Entah di mana silapnya, DIA yang telah lama aku kenali tiba2 berubah hati. Ada cinta baru katanya. Aku sedarkan DIA, jangan pergi sejauh itu, hargai lah apa yang ada…utk apa mengejar sesuatu yang masih belum pasti? Tapi pantas jawabnya, kebahagiaan yang baru itu lain, mampu mewarnai hari-harinya dengan pelangi yang indah. Aku terkesima.  Aku ulangi hujahku lagi, jgn terlalu yakin, apa DIA sanggup runtuhkan sebuah ikatan yang sudah harmoni hanya dengan satu sapaan mesra dari seorang lelaki yang entah dari mana, entah milik siapa. Tapi setiap kata-kataku disambut dengan sejuta alasan dan dengan yakin DIA tegaskan kebahagiaan menantinya di sana. Biarpun terpaksa berkongsi kasih, DIA nekad, minta dilepaskan dan bersedia meninggalkan ikatan dengan suami dan anak-anak sebagai sejarah. Alangkah mudahnya….
Aku kehilangan kata-kata. Suaminya pun habis ikhtiar. DIA dilepaskan dengan keterpaksaan dan bersyarat: anak-anak ikut suami. Dengan mudah DIA bersetuju dan pergi bersama lelaki  baru itu sebagai yang muda dan kedua, bukan yang pertama. Deritanya melihat renungan sayu mata An saat itu, tuhan saja yang maha tahu. Anak itu persis meronta-ronta memanggil aku untuk sama-sama menyelesaikan kekusutan itu. An kebingungan dalam ketegangan dan cuba memahami apa yang berlaku. Pada redup mata anak kecil itu terpampang sejuta kekecewaan dan kehampaan. Apa dayaku…Maafkan auntie An, ibumu terlalu dewasa untuk berfikir dan auntie tak mampu menahan takdir yang berlaku. Aku sayu melihat jiwa An tercalar. Untuk seketika, anak kecil itu tidak selincah dulu. Renungannya bisu dan hatinya meratap sayu melihat pemergian insan yang dipanggil ibu sepantas itu. Hanya pelukan seorang ayah yang mampu meredakan tangisan dan esakannya. Mudahnya kebahagiaan yang dikecapinya diragut pergi pada usia seawal itu. Kasih yang tinggal cuma pada seorang ayah. Sesungguhnya itu saja pilihan yang An ada. 
Selepas aku berhijrah ke tempat baru, hubungan kami agak renggang. Dengan himpitan tugasan kerja yang agak rancak, aku jarang hubungi DIA. An meneruskan hidup bersama ayah dan menumpang kasih nenek. Pernah juga ayah An mengukir cinta baru tapi ikatan itu tak panjang. Dengan senang perempuan itu memberi alasan sukar memikul tanggungjwb sebagai ibu tiri. Payah untuk aku menterjemahkan alasan itu, kerana An yang aku kenali sejak kecil tidak banyak kerenah dan tidak menyusahkan. An ditinggalkan ketika kehausan kasih sayang seorang ibu baru saja terubat.  
Sekali sekala bila terkenangkan An, ada rindu dan sebak yang mencengkam di dada. Anak itu dewasa dalam kehausan kasih sayang seorang ibu. Aku kesal kerana dengan satu keputusan dan satu langkah saja boleh mengubah bentuk dan corak kehidupannya. Dan sejak keterasingan itu, aku tidak pernah lupa menitipkan hadiah pada setiap hari ulangtahun An. Itu sudah cukup membuatkan dia rasa bahagia, bisik nenek An kepada ku. Ya Allah, bimbinglah An ke jalanMu yang sempurna, anak itu terlalu tidak berdosa untuk disentap kebahagiaannya. Semoga hidupnya sentiasa dlindungi rahmat dan Nur Mu sentiasa…amiin.

2 comments:

  1. hmm...oghe lo ni ingt cerai-berai ni sebgai 1 escapism...x fikir pun consequences after that...sie sgt ko an, mugo dio pehe doh maso tu...meme independent la budok tu...kecik2 life mace oghe tuo doh...patutnyo dio enjoy life dio as a teenager...cuti skoloh gi jale2..sue, study dio lagu mano? ok ko result dio gapo? kalu xleh masuk u lagi la sie...lagu mano la nok uboh nasib dio

    ReplyDelete
  2. upsr dio dapat 4a 1b. ok.....ayoh sue kato if dio dpt 5a, ayah sue nok kiro masuk smakl. tapi 4a susoh skit, tamboh2 kalu ttino...

    ReplyDelete