Thursday, 7 April 2011

AN

“Auntie, sihat ke? Cuti sekolah ni g mana…?” Satu sms yang aku terima pagi tu benar2  mengundang rasa sayu. Kegembiraan percutian di Melaka masa tu sedikit terusik.  Dah lama tak terima khabar berita darinya. Cepat2 aku balas, “Auntie tak g mane…An tengah buat ape tu?” tak sanggup aku kongsi ape yang aku sedang nikmati, bimbang jiwanya tercalar. “An pun tak g mana, abah taklih cuti, An tengah lipat kain…cuti sekolah ni An kerja kat cafĂ©  Cik Ngah.”
Aku sekadar mampu menarik nafas dan melepaskan satu keluhan yang panjang.  Anak berusia 13 tahun itu terlalu muda untuk melalui semua itu. Satu keakraban yang paling indah pernah aku kecapi bersamanya suatu masa dulu kini kian jauh dan pudar. Sejak lahir, An membesar bersama-sama anak lelakiku, K. Usia mereka sebaya cuma An 47 hari lebih dewasa. Akrabnya hubungan aku dan ibunya telah diwarisi oleh An dan K. Mesranya hubungan mereka sehingga pernah berkongsi jenama dan tin susu yang sama. Sejak lahir, banyak masa An habiskan bersama aku, K dan bibik. An anak yang cerdik dan keletah.
DIA ibu kepada An. Sahabat yang aku kenali sejak sekolah menengah lagi. Setiap hari di dearah itu lewat musim lalu, kami lalui rutin yang sama. Entah di mana silapnya, DIA yang telah lama aku kenali tiba2 berubah hati. Ada cinta baru katanya. Aku sedarkan DIA, jangan pergi sejauh itu, hargai lah apa yang ada…utk apa mengejar sesuatu yang masih belum pasti? Tapi pantas jawabnya, kebahagiaan yang baru itu lain, mampu mewarnai hari-harinya dengan pelangi yang indah. Aku terkesima.  Aku ulangi hujahku lagi, jgn terlalu yakin, apa DIA sanggup runtuhkan sebuah ikatan yang sudah harmoni hanya dengan satu sapaan mesra dari seorang lelaki yang entah dari mana, entah milik siapa. Tapi setiap kata-kataku disambut dengan sejuta alasan dan dengan yakin DIA tegaskan kebahagiaan menantinya di sana. Biarpun terpaksa berkongsi kasih, DIA nekad, minta dilepaskan dan bersedia meninggalkan ikatan dengan suami dan anak-anak sebagai sejarah. Alangkah mudahnya….
Aku kehilangan kata-kata. Suaminya pun habis ikhtiar. DIA dilepaskan dengan keterpaksaan dan bersyarat: anak-anak ikut suami. Dengan mudah DIA bersetuju dan pergi bersama lelaki  baru itu sebagai yang muda dan kedua, bukan yang pertama. Deritanya melihat renungan sayu mata An saat itu, tuhan saja yang maha tahu. Anak itu persis meronta-ronta memanggil aku untuk sama-sama menyelesaikan kekusutan itu. An kebingungan dalam ketegangan dan cuba memahami apa yang berlaku. Pada redup mata anak kecil itu terpampang sejuta kekecewaan dan kehampaan. Apa dayaku…Maafkan auntie An, ibumu terlalu dewasa untuk berfikir dan auntie tak mampu menahan takdir yang berlaku. Aku sayu melihat jiwa An tercalar. Untuk seketika, anak kecil itu tidak selincah dulu. Renungannya bisu dan hatinya meratap sayu melihat pemergian insan yang dipanggil ibu sepantas itu. Hanya pelukan seorang ayah yang mampu meredakan tangisan dan esakannya. Mudahnya kebahagiaan yang dikecapinya diragut pergi pada usia seawal itu. Kasih yang tinggal cuma pada seorang ayah. Sesungguhnya itu saja pilihan yang An ada. 
Selepas aku berhijrah ke tempat baru, hubungan kami agak renggang. Dengan himpitan tugasan kerja yang agak rancak, aku jarang hubungi DIA. An meneruskan hidup bersama ayah dan menumpang kasih nenek. Pernah juga ayah An mengukir cinta baru tapi ikatan itu tak panjang. Dengan senang perempuan itu memberi alasan sukar memikul tanggungjwb sebagai ibu tiri. Payah untuk aku menterjemahkan alasan itu, kerana An yang aku kenali sejak kecil tidak banyak kerenah dan tidak menyusahkan. An ditinggalkan ketika kehausan kasih sayang seorang ibu baru saja terubat.  
Sekali sekala bila terkenangkan An, ada rindu dan sebak yang mencengkam di dada. Anak itu dewasa dalam kehausan kasih sayang seorang ibu. Aku kesal kerana dengan satu keputusan dan satu langkah saja boleh mengubah bentuk dan corak kehidupannya. Dan sejak keterasingan itu, aku tidak pernah lupa menitipkan hadiah pada setiap hari ulangtahun An. Itu sudah cukup membuatkan dia rasa bahagia, bisik nenek An kepada ku. Ya Allah, bimbinglah An ke jalanMu yang sempurna, anak itu terlalu tidak berdosa untuk disentap kebahagiaannya. Semoga hidupnya sentiasa dlindungi rahmat dan Nur Mu sentiasa…amiin.

Monday, 4 April 2011

Cerita Kakak ku

Aku cuma ada dua orang kakak. Yg sulung namanya Huhuhu. Yg sorang lagi namanya Hahaha. Aku takde benda nak cerita sgt tentang kakak sulung, Huhuhu. Yg aku tahu dari kecik, semua orang cakap lemah lembut dgn dia. Fizikalnya pun dia ni memang lemah lembut, sopan santun, ckp tak banyak. So aku pun seperti sudah diajar, ckp dgn dia ni dgn tonasi nya agak lemah gemalai. Mak tak pernah marah dia. Pujiii je memanjang.  Ayat mak yang standard, “Ramai2 anak, kak Huhu yang paling berjurus sekali..”. Memang dia anak yang baik sejak kecik tak pernah menjawab mulut mak. Bukan macam aku dgn kak Haha.
Jarak umur yang agak tak berbeza sgt mungkin salah satu sebab Huhu dan Haha agak rapat, sekolah rendah pun sama. Huhu dan Haha selalu pakai baju sedondon masa kecik2 dulu….aku je yg lain sikit coz aku takde pair dgn sape2. Mungkin sebab susah nak cari saiz yang sama coz aku kecik skit compare dgn they all berdua.
Kakakku Huhu ni nak sama dengan muka aku. Org kampung selalu kompius aku dgn dia. Sama ke? Rasa macam tak de la sgt cuma kulit we all agak putih la…dia ni selalu ajar aku tentang kebersihan, kekemasan.  Dia memang very particular, disiplin dan teramatla rajin study. Aku pernah tgk dia rendam kaki dalam basin yang dipenuhi air sambil study utk elakkan dr mengantuk. Kalau aku, mengantuk je ambik bantal terus tidur. Itu lagi best.  Buku Sains tingkatan lima dia khatam berkali2, aku sekali pun tak abis. Satu jasanya yang paling aku ingat, dia pernah ajar aku baca doa takbiratul ihram sampai aku lancar masa mula2 belajar solat dulu.
Tapi aku ada banyak citer fasal Haha. Dia ni memang gedebe sejak kecil lagi. Ape yang aku ingat, muka dia dr kecik tak pernah nak senyum. Masam je macam nak tumbuk org. Memang tepat la anak buah aku kata muka dia sama mcm Saudin jahat kat sekolah dia bila tgk gambar Haha masa kecik. (hehe, jgn marah ye Saudin…sape Saudin ni tak tahu…). Haha selalu gaduh dgn aku masa kecik. Siap tendang2 & tumbuk2 lagi. Selalu kalau aku menangis dia sure kena marah walaupun bukan dia yang buat coz org tahu dia selalu buat aku sakit.
Ada sekali tu, kakak sulungku Huhu citer, Haha pernah naik atas belakang kambing. Hah? Macamane tu? Dia keliling tiang sambil pejam mata kat sekolah. Kambing pun sedang lari keliling tiang yang sama jugak. Pusing punya pusing, kadang2 dia depan kambing, kadang2 kambing depan dia. Last2 masa dia lari sambil lompat, terlompat atas belakang kambing, so sama2 keliling tiang dgn dia atas belakang kambing. Kak Huhu siap demonstrate lagi ke aku mcmane Haha keliling tiang dgn kambing masa tu. Takde keje la tu sementara tunggu bas sekolah dtg.
Paling ganas, Haha pernah mengamuk sampai semua org kampung dtg tgk. Aku terkezut sgt2, pagi tu aku baru bgn tidur. Parents aku nak g kl, hantar cousin nak belajar kat over c. So dia tinggal kami adik beradik dengan atuk & nenek. Aku pun sedih jugak coz kena tinggal tapi aku tak jadi menangis bila tengok Haha menangis dan mengamuk bagai nak rak. Dia start dengan koyak tikar…satu tikar mengkuang yang besar tu berkecai. (rasanya ada dah pengganti hak sorang tu…) Ganas betul la. Lepas tu dia lari ke arah fridge nenek. Aku ingat nak bukak fridge ambik air coz dah letih melalak. Rupa2 nya dia nak terbalikkan peti ais tu. Hua hua hua…memang lucu sgt adegan tu. Fridge tu agak besar, bila dah tak boleh terbalikkan dia siap bergantung lagi kat handle fridge tu, masa tu combi a.k.a Kelly Klarksome, big sis, abang Y dan abang V berlari sampai kecik kepala, pakat2 pegang fridge, takut fridge tu timpa atas dia, hehe boleh jadi arwah masa tu coz fridge tu besar gedabak &berat.
Tapi dlm ganas2 dia pun, Haha ni memang cendewan kalamemey. Asal tgk drama je soksek soksek. Aku pun tak faham kat mana yang syahdu sgtnya. Tgk citer kartun pun dia boleh menangis. Ada sekali tu aku tengok drama cina bersiri yg petang2 kat tv3 tu. Drama tu pulak takde sub-title pun. Satu adegan yg bagi aku takdela sedih sgtnya.  Dia boleh menangis sungguh2 dan siap buat andaian skrip sendiri ape pelakon yang menangis tu kata. Aku tak faham betul la pompuan sorang ni. Buat abis air mata je. Bukannya faham pun.
Bab-bab penakut pun bagi kat dia. Dari sekecik2 serangga sebesar kekabur dan lipas tu semua dia jadi hysteria bila nampak dua ekor ni. Aku dgn kak Huhu selalu usik dia dengan pepatung & belalang kecik-kecik dulu. Aku ingat lagi dia lompat ke atas belakang ayah bila nampak pacat masa sedang mandi kat telaga nenek. Nasib baik dgn ayah2 sekali tak jatuh coz terkejut. Masa we all g melawat tanah kebun getah nenek kat Bukit Bentung, Pahang, dia suruh ayah kendong dia atas belakang ayah masa naik bukit coz dia takut pacat. Aku pun geli jugak kat pacat tapi aku jalan kaki je. Ayah layan je, siyan ayah dah la berat coz dia dah besar dan tinggi, darjah 6 dah masa tu…kaki pun rapat ke tanah bila ayah kendong dia.
Tapi dia ni hatinya tersangat lembut. Masa tengok persembahan nasyid oleh anak2 yatim pun dia boleh menangis. Sedih tengok muka anak2 yatim tu dia kata. Bab2 ni dia memag boleh puji. Selalu mudah nak tolong org, kalau aku susah pun dia selalu rela hati offer bantuan. Terima kasih kakak ku Haha. (uhuk huk terharu la pulak….)
Cuma ape yang aku taklih lupa, masa kecik2 dia selalu buli aku. Selalu kalau aku beli or lukis ape2, dia akan kata “tak cantik pun…, tak hebat pun….” Now pun dia masih macam tu. Sampai aku selalu fobia nak beli barang dan tunjuk ke dia. Lebih2 lagi kalau barang tu mahal. Setiap kali nak bayar kat kaunter, bila aku bagi duit nak bayar ke cashier, aku terbayang Haha akan juihkan mulut ke aku sambil kata “tak cantik….” Sebab tu aku lebih suka ajak dia teman aku shopping. Senang mintak idea dia dan aku pun tak rasa cognitive dissonance lepas beli barang tu. Tapi tu lah, ape yang pasti kalau keluar shopping dgn dia, duit aku akan habis licin. Semua dia promote aku suruh beli mengalahkan promoter shopping kompleks. Power betul la ayat dia, sama dgn ayat kawan ayah aku “Sekali sekala beli takpe beli, acap2 berdosa…” hmmm, ye la sgt tu…




BRAHIM

Sebelum ni, aku asyik tulis citer pilu dan syahdu je. Nanti followers (ramai ke  follower sebenarnya…?) asyik sedih dan sayu je bila baca blog aku. Now, aku lakarkan citer lucu pulak. Masa kejadian ni baru berlaku, aku asyik gelak je bila teringat, tapi now dah x larat nak gelak dah.

Mlm tu aku nak travel. Barang2 tak abis lagi beli…biasala aku last minute. Ada je barang yang kena beli di saat akhir….tgk dlm list semua dah beli kecuali produk makanan segera BRAHIM. Masa lunch kat Mid Valley tghari tu, aku terus lari ke Carefour. Flight malam, so aku ada beberapa jam lagi kena cari benda ni. Masuk je Carefour, aku pegi bahagian makanan, jumpa dgn promoter cina kat bahagian makanan segera, tanpa buang masa aku terus tanya, “mana Brahim?” dia tgk ke aku atas bawah dan geleng2 kepala sambil jwb "tak tau." Eii…sombongnye, malas aku nak layan, masa pun dah tak banyak nak gaduh dgn dia. Masa aku tgh cari, tetiba aku nampak seorang kakak montel ni sedang duduk sambil susun barang2 kat bahagian makanan. Aku pun jln cepat2 ke arah dia dan dengan lajunya aku tanya,

“Kak, Brahim mana?”

Dia senyum lebar tgk ke muka aku. Pelik jugak, nape mesra sgt kakak montel ni, takde komedi pun pada soalan aku tadi. Lepas tu dia kata dlm pelat sabah or indon,

“Yang kerjanyaaaa dekaaat sekuriti itu ya?”

“Hah?? Sape kerja kat sekuriti kak…??” Aku dah start blurr mcm biasa.

“Berahim la…” dia sergah aku sambil gelak2.

Aku pun gelak lagi kuat dari dia….memang taklih tahan, nasib baik aku sorang2, kalau ada geng gelak sama2 mahu terkucil dah aku kat situ. Nasib baik kakak montel tu tak marah ke aku gelak kuat kat dia. Bila tengok aku gelak, dia terus kata,
“O, bukan yang itu ya…? maaf, saya tak kenal, saya baru kerja…”

Aku dah tahan lagi, aku tinggalkan kakak montel tu dan tak jadi beli Brahim. Yg aku ingat, sepanjang perjalanan keluar dari Carefour ke parking kereta kat basement Mid Valley tu, aku jln cepat2 sambil tangan tutup mulut coz tahan ketawa. Semua orang yang nampak aku pandang aku semacam je….masuk dlm kereta aku gelak sorang2. Nasib baik org tak nampak. Masa tu baru aku dpt jawapannya nape promoter cina tadi sombong sgt dengan aku. Dlm hati mungkin dia kata, “Mana aku kenal Berahim tu sape!”

Aku ingat kejadian ni tamat kat situ. Rupa2 nya kisah yang sama berulang kembali. Masa nak travel lagi lepas tu, aku nak cari Brahim lagi. Kali ni aku ke Cold Storage Subang Parade. Aku dah tak nak kena mcm kat Mid Valley dulu lagi. Aku dah susun ayat elok2 cara nak tanya dan taklih bercakap laju sgt. Kalau boleh aku tak nak tanya pun, nak cuba jugak cari sampai jumpa. Masuk Cold Storage, puas aku cari tapi tak jumpa. Last2 aku terpaksa tanya jugak seorang promoter lelaki muda ni.

“Dik, ada tak produk makanan segera Brahim?” Dia termenung seketika dan terus sengih kat aku sambil jawab dalam pelat Kelantan yang amat pekat,

“Heh..? sapo heh kak? Tok kena tu sayo kak weh…hok sayo tahu takdok pung hok namo begheheng kkijo ssini….”

Aduh….siyannya ke adik ni. Rasanya soalan aku tadi jelas dan tepat. Kali ni aku dah boleh control, tak gelak dah cuma senyum je. Dgn sabar aku expain kat dia,

“Dik, Brahim ni bukey oghey. Produk makaney segegho, kalu nok makey kito ppanah dulu…”

Dgn suara yang kuat sambil ketawa dia jawab,

“La…..saya mati2 ingat ko oghey kak weh…”

Lepas tu dia gelak2…..masa aku tolak trolley nak g bayar ke kaunter, dia masih gelak lagi dengan kawan dia. Banyak kali dia duk ulang “mung tahu dok, aku mati2 duk ingat ko Brahim tu oghey…”

Dulu produk Brahim memang amat terkenal, now dah ada lagi produk makanan segera yang lain seperti Alif, Madam Sal. Aku rasa nama2 produk baru ni pun ada jugak yang nak kena mcm pengalaman aku ni….So, moral of story, hati2 bila bertanya, jgn ingat org yang kita tanya tu faham ape yang kita maksudkan….:)