Wednesday, 30 March 2011

PERTEMUAN  SINGKAT DENGAN SEORANG TEMAN BAIK YANG BARU DIKENALI

Kesiannya…itu je yg dpt saya lafaz kan berkali-kali bila dengar cerita dia. Ada riak sayu pada matanya semasa dia bercerita tentang sejarah perit hidupnya. Masa dia kata, “sedih ingat kisah susah di masa lalu….”, saya tak sanggup lagi tanya ape2 walaupun  ikutkan hati mahu saje saya mintak dia ceritakan satu persatu. Cukuplah penderitaan yang dia tanggung. Saya tak mahu menyentap selera makan tengaharinya dengan mengorek kisah silam yang penuh dengan kepahitan. Dia masih muda, tapi bicaranya penuh kedewasaan. Pada masa itu jugak terdetik di fikiran saya, mana-mana lelaki yang sudi menyapa hatinya pasti tidak akan sukar membentuknya untuk menjadi seorang isteri yang baik & taat pada suami kerana pintanya tak banyak. Dia cuma perlukan teman dan kasih sayang yang telah hilang di awal usia remajanya.

“Mak saya meninggal masa saya di tingkatan dua….” Tenang dia mengukir kata-kata.

Masa tu mak umur 49 tahun, demam biasa je. Saya anak ketiga dari 10 org adik beradik, ada dua orang kakak dan tujuh orang adik lelaki yang masih belajar. Paling kecik umur lima tahun…..”

Kening saya mula berkerut menahan rasa simpati, cuba membayangkan sukarnya dia melalui takdir itu. Dan dia sambung lagi,

“Bila mak meninggal, ayah mengalami kemurungan yang panjang. Dia selalu bercakap sorang-orang, masih tak dapat melupakan arwah mak. Ayah jugak ikut jejak mak, meninggal dunia tak lama lepas tu. Saya dan adik-adik bahagi2 tinggal dengan kakak. Tapi kakak2 pun bukan org senang. Arwah ayah dan mak tak tinggal ape2 utk kami adik beradik. Ayah nelayan je dan mak mengajar ngaji quran kanak2 kat kg…” Laju je tutur katanya seperti tiada kepayahan pun di situ, sempat lagi dia senyum lebar di akhir percakapannya.

“…tapi Alhamdulillah, saya diberi anugerah sedikit kepandaian dlm pelajaran, lepas SPM saya dpt masuk matrik. 2 minggu lepas register & kelas bermula, saya terpaksa ponteng kuliah untuk habiskan kerja sambilan yang saya lakukan sebelum menerima tawaran ke universiti,. Kalau tak sambung kerja sampai akhir bulan, saya tak dpt gaji untuk belanja di universiti…”

Sedihnya….namun berkat kesabaran dan ketekunannya menimba ilmu pengetahuan, dia sekarang selesa dengan kedudukannya. Memegang jawatan sebagai guru di salah sebuah sekolah termuka, memiliki sebuah kereta yang memudahkan dia bergerak ke sana sini sudah cukup melegakan. Lebih dari itu, dia  sedang bertungkus lumus menghabiskan pengajian peringkat sarjana separuh masa.

Saya kagum, betul2 kagum dengan semangat yang dia ada. Itu lah, dalam hidup ni, kita sebenarnya tak punya banyak alasan untuk berusaha mengukir kejayaan. Cuba bandingkan, sukarnya jalan yang dia lalui dengan kemewahan yang kita kecapi. Alhamdulillah, takdir tuhan sememangnya adil. Syukurlah dengan ape yang kita ada. Rezeki masing-masing sudah menanti walaupun jalan menuju kearahnya mungkin berbeza-beza. Ada orang tak perlu susah untuk mendapatkan sesuatu. Sebut je dah ada depan mata. Ada orang kena usaha sikit baru lah dapat. Ada org kena susah payah baru boleh merasa. Semua itu ada hikmah di sebaliknya. Justeru kita jangan bangga dengan ape yang kita ada kerana semua itu milik tuhan, sekelip mata segalanya boleh diragut dari kehidupan kita…

Di akhir perbualan, saya cuma mampu tinggalkan doa utk dia, semoga berjaya dan diberikan jalan kemudahan.  Dia menyatakan rasa bahagia dapat berkongsi kisah hidupnya dengan saya. Saya juga mengucapkan syukur kepada tuhan kerana mempertemukan saya dgn dia, mendengar ceritanya yang sarat dengan keperitan sungguh menyedarkan saya betapa saya sebenarnya terkadang alpa dengan rezki dan rahmat tuhan buat saya. Terima kasih ya Allah. Jadikan aku dari golongan hamba2 Mu yang mensyukuri nikmat mu…amiiin.  

No comments:

Post a Comment