Wednesday, 23 March 2011

JASA AYAH YANG TIDAK TERNILAI

Maksud hadith Rasulullah: “Apabila seorang anak Adam meninggal maka terputuslah amalnya kecuali kerana tiga perkara:
1. Sedekah jariyah,
2. Ilmu yang bermanfaat, atau
3. Anak soleh yang mendoakannya”
–HR Muslim
Setiap kali terbayang pada arwah ayah, aku selalu teringat pengertian hadith di atas. Rasanya ayah memenuhi hampir semua kriteria yang disebut dalam hadith ni.
Pertama: sedekah jariah.
Sepanjang ingatan aku, ayah memang suka bersedekah. Kalau aku ikut ayah ke Kota Bharu, ayah selalu bagi duit pada pengemis a.k.a tok pakir. Dulu, Bandar Kota Bharu ramai sgt tok pakir. Aku takut betul kat they all ni coz bg aku tok pakir tu sama ertinya dgn org gila dan kalau yang perempuan tuanya pulak aku selalu ingatkan nenek kebayan. Selalunya they all ni berbaju lusuh dan agak tua.
Selain dari itu, ayah selalu bagi derma baju sekolah dan buku-buku kepada murid-murid yang susah dan tak mampu. Masa tu ayah bertugas sebagai guru besar di Sekolah kebangsaan Paloh Pintu Geng, Sekolah ni merupakan sekolah pertama aku. Masa umur 6 tahun ayah dah bawak aku masuk darjah satu. Keadaan sekolah ni masa tu amat dhaif. Tandas pun takde, hehe aku selalu buang air kecil dalam semak je. Nasib baik paip air dah ada. Yang kelakarnya masa darjah satu aku pernah sakit perut dan terbuang air besar, cirit. Aku bukannya reti nak basuh sendiri, kesian rosnani, kawan aku anak razak banggali yg jual roti dengan basikal tu, kena tolong cebok aku. Malunya bila ingat kisah dulu…Tak lama lepas tu baru ada tandas yang sempurna. Murid-murid kat sekolah tu memang dari keluarga miskin. Boleh dikatakan 95% ibubapa terdiri dari penoreh getah dan petani. Aku ingat lagi ayah selalu tolong keluarga Sabri Deraman, satu kelas dengan aku. Sedih sangat bila terkenangkan keluarga dia ni. Rumah dia betul-betul dalam hutan tepi sekolah. Bila mak dan ayah dia keluar g menoreh, kat rumah cuma tinggal adik perempuan umur 5 tahun, lepas tu ada lagi pulak adik dia yang kecik berumur 3 tahun. So yang 5 tahun akan jaga yang umur 3 tahun tu. Siyannya…Aku selalu dengar ayah duk citer ke mami, ayah simpati sangat2. Aku pulak selalu bangga bila tengok Sabri Deraman bawak beg sekolah yg kak Huhu dan kak Haha dah pakai, ayah  yang bagi. Baju2 pun ada jugak ayah bagi kat dia. Masa tu aku tak reti nak simpati lagi, tambah2 aku pulak anak guru besar. Tak de siapa pun berani kacau atau cuit aku. Ish, spoil jugak aku waktu tu…Yg aku tahu pagi2 sebelum g sekolah, if mood aku tak elok, aku akan mengamuk, kena pulak kuih utk brekfes tak kena dengan selera aku, lagi aku mengamuk. Bukan mengamuk teruk pun, setakat tarik muncung dan jawab acuh tak acuh je bila mami tanya. Ayah tak pernah kata ape pun bila aku buat perangai. Habuan yang aku dpt masa mengamuk selalunya datang dari mami. Habis biru paha aku kena cubit.  Sakit wei!!! aik, dah lari topic la pulak. Sambung citer ayah balik…, pagi2 on the way nak g sekolah, ayah selalu berhenti kereta ambik murid2 yang kena berjalan kaki ke sekolah. Balik dari sekolah pun macam tu jugak, kereta Fiat putih ayah, DA 938 tu memang selalu sendat dgn murid2 sekolah. Aku kadang2 rimas jugak. Ei, terukla aku waktu tu. Tak reti menilai erti kesusahan dan keperitan yang mereka lalui. Yang aku tahu, turun dari kereta ayah yang angkat beg sekolah aku ke kelas, alasannya berat dan aku malas nak bawak. Bila balik pun, ayah yang akan angkut beg ke kereta. Ish, memang menyampah sgt kat aku sendiri bila aku ingat balik.
Ape yang nyata, ayah memang suka tolong org, tak kira la org susah or org yang dalam kesusahan. Ayah tolong tanpa cakap banyak. Kawan2 aku selalu puji, “ayah awak baik sgt ...” aku ingat lagi masa nak isi borang application masuk uia. Ada 3 org kawan aku tumpang kereta ayah dari sekolah ke pos ofis. Ayah tolong they all isi borang mana yang tak lengkap, (borang aku ayah dah isi siap2 lagi kat rumah, tulisan ayah cantik sgt…) Ayah jugak tolong they all tulis address kat envelope termasuk wang pos pun ayah yang bayar semua. Kawan-kawan aku rasa terhutang budi sgt pada ayah waktu tu.
Kedua: Ilmu yang bermanfaat
Sebagai guru, ayah selalu bagi nasihat pada murid-murid. Dalam banyak-banyak nasihat, aku selalu teringat 3 pesanan ayah. Ayah tak de la cakap direct dgn aku, tapi aku selalu dengar bila ayah sembang dgn kawan2 dia atau dgn mami. (1) kita kena selalu bersabar, tuhan tu selalu dgn org2 yang bersabar. (2)  kalau kita mintak ape2 tapi tuhan tak bagi, kita jgn kecewa atau marah kerana mungkin tuhan akan bagi benda lain yang lebih elok lagi atau tuhan akan bagi apa yang kita mintak tu kepada anak dan cucu kita besok. (3) kalau kita jadi guru, jgn tengking, marah or cakap benda2 yang tak elok pada anak2 murid, kerana anak2 murid kita mungkin akan jadi orang yang lebih berpangkat dari kita suatu hari nanti.
3 pesanan ayah ni lekat kat kepala aku sampai hari ni. Aku selalu pesan pada diri aku untuk bersabar menempuh ape jua cabaran dalam hidup ni. Then, aku selalu cuba untuk tidak berputus asa bila doa aku tidak disahut tuhan kerana aku tahu tuhan maha adil dan maha mengetahui mana yang terbaik untuk hambaNya. (sori, bkn nak memuji diri sendiri tapi cuba apply ilmu yg ayah pesan…) And now, bila aku dah jadi pendidik, aku cuba untuk memberikan yang terbaik untuk anak2 murid aku walaupun tidak sebaik ayah.
Ketiga: anak yang soleh
Aku bukan nak mengaku aku ni anak yang soleh tapi jasa ayah kerana hantar aku belajar di sekolah agama tidak ternilai harganya. Alhamdulillah…aku syukur sgt2. Sekurang-kurangnya, aku ada basic ilmu agama dan faham bila aku baca kitab Allah – al-Quran. Ingat lagi ayah bagitahu mami, sekurang2 nya bila aku sekolah agama, aku boleh baca yasin dengan betul bila they all meninggal dunia nanti. Now, setiap kali teringatkan arwah ayah, aku akan hadiahkan bacaan yasin selain dari rutin setiap malam jumaat. Tiapkali lepas solat fardhu dan sunat, aku selalu doakan supaya tuhan jadikan aku anak yang soleh supaya doa aku sampai kepada ayah di sana. Amiiin.

4 comments:

  1. sue...kak long pun bnyk jugok kenangan nga arwah ayah...tp x sanggup nak tulis...dok teriok x ingat dunio la jawabnyo...sedih sgt...al-fatihah utk arwah Hj. Che Hashim bin Hj. Che Hassan

    ReplyDelete
  2. sue pun ambik masa lamo jugok kaklong....sambil tulis sambil huhuhu...

    ReplyDelete
  3. sue...ingat lagi dok cerito hok ayoh balik dari masjid & teriok pasal tgk ado oghe mitok sedekoh di masjid, tapi maso tu ayh x bwk duit pah dio balik ambik duit n gi masjid smula oghe tu xdok doh...ayoh balik umoh teriok ngisok2...dio sedih sebab b4 dio balik ambik duit tu budok tu senyum ko dio...k.long x ingat sgt la cerito tu

    ReplyDelete
  4. ingat....sue ingat ayah kata cara budak tu tengok ke dia seolah2 bdk tu nak suruh ayah ambik bela dia....tu ayah rasa ralat sgt. ayah memang hati lembut, tambah2 dgn budak2.semua budak2 suka & sayang ke ayah...

    ReplyDelete